Kawan2Ku

13 Disember 2009

Terkenang Semasa Dahulu Part 6 : Menanti Saat Kelahiran

Posted by Dalia Hassan at Ahad, Disember 13, 2009 0 comments Links to this post
Kepada sesiapa yg sudi membaca…

Teringat semula saat2 tunggu kelahiran puteriku yang lahir pada tanggal 1 Ramadhan 1427… …
Awal2 aku dah bgtau tuan, aku nak amik cuti awal seminggu drpd due date, coz kat sini (subang) aku takder sesapa (sedih jer bunyinyer)… asben aku masa tu kije kat johor… so sblm aku sakit, aku nak  balik kampung kat Johor…. umah parent aku coz aku nak berpantang kat saner…

klu ikutkan, aku due 2/10/2006..  13/9/06  tu aku g klinik kat subang perdana… sajer je nk  scan tgk keadaan baby camane…  time tu doktor tu kata baby aku breech…. she said that many babies are breech early in pregnancy, but most of them turn to the headfirst position near the end of the pregnancy. So sepatutnya baby aku dah turn to the headfirst position lah, tp dia main2 plak dlm perut aku ni… kejap kepala ada kat kiri, kejap kat kanan…. kejap kat atas…. adoiii….

then, doktor suruh aku datang lg ke klinik jumaat tu, 15/9/2006…. klu baby masih lg breech, dia bg surat untuk rujuk ke hospital… jumaat tu, baby masih lg breech… so doktor bg la surat untuk bg kat sepital…..

Oleh sbb asben aku ada kat kota tinggi, aku suruh dia balik rumah mak terus, x payah naik kl dulu amik aku, lgpun dari kota ke kl amik masa 4 jam. aku mintak tolong akak aku ngn laki dia amik aku kat subang.. coz aku nak bawak keta aku balik kampung… tak kan la nak tinggalkan keta tu lama2 kat umah…
sblm balik kampung, kitorg sempat singgah umah mertua abang ijat kat wangsa maju coz anak abg ijat sambut besday aritu… mmg makan sungguh2 la… maklumla… nanti berpantang tak leh nak mkn ikut suka…

Sampai jer kampung, asben aku dah ada… esoknya, 18/9/06 (isnin) asben aku anta g hospital.. then, kena tahan wad la…. tengahari tu doktor kata aku kena wat c-section esoknya (selasa) sebab breech baby.. mlm tu aku kena puasa coz esok dah nak wat c-section… klu tak puasa sekurg2nya 6hour, kena ar tanggung risks mcm bleeding, infection and longer hospital stays for both me and my baby. Tak sanggup…

pagi tu berdebar2 gak aku… maklumla… nak operate… pg tu doktor datang check, pastu dia kata kedudukan baby dah normal… so kansel la nak operate coz leh deliver baby secara normal… lega…. hehehehe…. tp doktor tak kasi aku kuar hospital dulu, dia kata nak pantau keadaan baby dlm perut tu… setiap 6 jam nurse datang buat CTG…

boring dok hospital… nasib baik le ada nurse pelatih kat situ… diorg sume best.. tp yg kelakarnya, kul 2.30pm je diorg suka melepak kat katil aku… sbb nak tgk tv.. cerita bawang putih bawang merah… hahahaha….

pagi rabu doktor melawat katil, aku tanya… ‘doktor, bleh tak sy balik umah’… dengan confidentnya doktor jawab… ‘tak boleh!!!’

pagi khamis, aku tanya doktor lg soalan yg sama… coz aku dah boring gler dok hospital walupun baru berapa hari…. dan jawapan doktor sama jer cam hari semalam…

pagi jumaat, aku tanya lg kat doktor… bleh balik tak…. pas dia cek, dia benarkan aku balik selepas kul 2pm…. yahoooo….. tp doktor pesan suruh dtg semula selasa depan…time tu gak aku kol kakak aku suruh amik aku… asben aku takder, selasa petang dah balik kota semula coz rabu dia kije..
dlm kul 2 along aku jemput aku kat sepital… tp dia tak dapat anta aku sampai kat umah mak… dia suruh tgu kat umah dia sampai abah dtg amik aku… oleh sbb aku tak sabar nak balik, aku decide nak drive sendiri balik umah… kelakar… dengan kain batik, kemeja, perut memboyot, aku drive sendiri balik rumah… syukurla haritu takder road block… klu tak mesti polis/jpj tu pelik tgk aku ngan berkain batik + kemeja… hahahahah… sampai umah kena bebel ngan mak coz berani drive sendiri ngan keadaan macam tu….

esoknya (23.9.06) besday aku…. asben aku ptg esok baru bertolak balik segamat… so malam la br sampai sini…..
sabtu tu (23.9.06) aku dah plan, esok 24.9 tu 1 ramadhan… so aku nk ajak abang aku g bazaar ramadhan kat segamat…. mcm2 kat otak aku ni aku dah list kan apa nak beli kat bazaar tu… along aku sempat gak gurau kata ‘kita tgkla esok… awak g bazar ke, g hospital’…..

sabtu mlm tu, asben aku sampai….. sempat la dia sambut besday aku mlm tu… mlm tu jugak, aku dah mula rasa cam ada kontraksi… tp tak cakap pon ngan asben, sbb aku ingat tu biasa2 jer… tp dlm kul 2 lebih aku bgtau gak ngan asben.. aku dah tak bleh nak tido coz kontraksi tu… asben nak anta aku g sepital.. tp aku kata tunggu dulu….

pagi tu masa sahur (almaklumla, 1 ramadhan), aku pun sahur gak… asben ckp kat parent yg aku dah start rasa kontraksi tu…. bapak aku suruh asben anta aku kat hospital lepas sahur tu jugak…..
sampai hospital, aku kena wat cesarean haritu jugak… nasib baik aku mmg dah puasa… tp kena tgu 6 jam dikira dari aku sahur pg tu… dlm kul 12pm aku kena hantar kat bilik operation…. masa tu mmg aku takut gler… sampai aku rasa nak mintak tangguh kat doktor tu…. hahahaha… nasib le aku tak cakp betul2 kat doktor tu… klu tak mesti malu sampai sekarang… huhuhuh

tiba masa nak di operate, badan aku sejuk gler sbb takut… doktor bius belakng aku… pastu dari pinggang ke bawah terasa kebas…. aku dapat rasa masa doktor ngah belah perut aku…. cuma aku tak rasa sakit…. aku dapat dengar doktor2 tu bercerita pasal kuih raya, pasal rumah baru… mcm2 la…. padahal semua doktor tu lelaki (yg ni aku rasa malu sangat coz doktor lelaki yg muda belia sambut baby aku).

tepat kul 12.28pm… baby delivered. Doktor bius tu tunjuk kat aku… dia kata cuba tgk baby boy ke girl… aku terdiam jap pas tgk yg tu baby girl… coz masa scan doktor kata baby boy… so kami beli la baju2 lelaki… tp aku happy sgt… sbb mmg dr awal aku mengharapkan anak pompuan… teringat kata sorang pak arab yg aku kenal masa kat pwtc dulu (mr aimen- dia ni kije kat muzium kesenian islam kat lembah perdana) Dia ckp kat aku, aku bertuah klu first baby girl, last baby pon girl…

asben aku kelakar… dia bleh makan gula2 masa ngah tunggu aku kat dlm tu… dia lupa yg haritu puasa… hahaha…. pastu mak aku cerita, masa doktor bg dia azankan baby tu, first time tgk dia mmg happy semacm… mcm kera dpt bunga mak aku kata… beg aku pun ntah mana2 dia tinggalkan.. ye la… pengalaman pertama mak…

ptg tu mak mertua aku sampai…. dia pon happy sgt… cucu pertama.. ye la… asben aku adik beradik 2 org jer… semua dah beso.. dah lama dia tak pegang baby… sampaikan masa dia salam aku, sepatutnya aku yg cium tgn dia…. tp oleh sbb dia happy sgt sampai tak sedar masa salam tu dia yg cium tangan aku… hehehe

mlm tu baby tak tido ngan aku, nurse yg jaga coz aku tak dibenarkan bangun untuk satu hari… esoknya, aku rasa belakang aku kebas… kesan dr bius tu.. nak duduk pon tak bleh….
tp yg sakit hati sgt kat nurse tu, mlm kedua tu baby dia letak kat sebelah aku.. pastu baby nangis… lapa agaknya… aku nak amik dia tp aku tak larat… nak duduk pon tak bleh… aku banyak kali cuba duduk… tp tak bleh… pastu sorang nurse tu dtg kat katil aku, marah2 kenapa biarkan anak menangis… aku ckp la nak bgn pon tak bleh… dia bleh kata ‘awak ni lembik!!’ - peh sakit betul ati aku…. aku rasa dia je la nurse yg paling kerek kat ctu…

pg esok, aku mmg nekad nak balik umah hari tu gak… pg2 lg aku try gak bangun.. pastu g mandi…. sblm doktor melawat katil aku nak bersiap… nak tunjukkan yg aku ni dah sihat.. dah bleh balik….
pg tu masa doktor melawat katil, doktor kata baby masa dia operate tu, kedudukan dia ngah bersila kat dalam perut… terus doktor capai kaki dia dulu…. amboi.. anak mama senang lenang bersila dlm perut ya!

bila doktor tgk aku mcm dah sihat jer… dia bg aku balik hari tu gak….

baby tu aku namakan Ainul Mardhiah… Ainul Mardhiah Binti Suhaimi… semoga kelak menjadi seorang bidadari yg bijak dan patuh perintah Allah… InsyaAllah…

Terkenang Semasa Dahulu Part 5 : Bercinta, Bertunang, Berkahwin

Posted by Dalia Hassan at Ahad, Disember 13, 2009 0 comments Links to this post
Aku kenal suami aku sekarang ni ketika dia melanjutkan pelajarannya IPTS di dalam daerah yang sama tempat aku bekerja. Kali pertama aku ternampak dia, dap dip dup jantung ku... rasa macam nak gugur... serius! aku tak boleh bertentang dengan dia, mesti aku jadik gabra. Untuk pengetahuan korang, asben aku ni lebih muda dua tahun daripada aku... Kiranya awal-awal dulu, untuk menghilangkan rasa gabra aku, aku bahasakan diri aku kakak... So takder la terasa gelabah sangat.

Lagi satu, aku juga berkawan dengan housemate a.k.a classmate dia jugak.. yang bestnya, kawan dia ni jugak suka kat aku dan selalu call dan sms aku hari-hari sampai kadang2 aku sampai tersasul panggil dia sebagai kawan dia. hahaha! kantoi. Nasib baik aku ada alasan kukuh (tak payah cerita lah)... Tapi disebabkan terkantoi tu la, dia cepat hantar rombongan meminang... hahaha! takut terlepas katanya. Padahal masa kami bertunang tu, dia masih lagi berada di semester akhir. Nasib baik parent aku tak kisah. Mak kata, rezeki ada di mana-mana. Walaupun dia belum bekerja lagi (belum abis belajar pun), tapi mak yakin dia mampu bahagiakan aku. Yela, aku pun takut2 juga masa mula2 kenalkan dia pada parent aku, sebab sebelum ni aku pernah bawak sorang kawan lelaki aku jumpa mak, dan mak awal-awal dah reject dia. Tapi asben aku ni, first time bawak jumpa parent, diorang dah suka.

Dan selepas setahun lebih ikat tali pertunangan, kami pun melangsungkan perkahwinan. Dia pun dah ada kerja tetap malah perbelanjaan perkahwinan kami dia sendiri yang bekerja keras selama setahun untuk mengumpulkan duit belanja, tanpa membuat pinjaman bank atau pinjaman dari ibu bapa dia. Aku sendiri tengok kesungguhan dia bekerja dan membuat part time job sehingga malam, membuat bisnes sampingan dan macam-macam yang diusahakan untuk mengumpul duit. Syukur Alhamdulillah, kami tidak perlu menanggung hutang yang entah bila berpenghujung jika membuat pinjaman bank untuk berkahwin.

Dan kini, setelah hampir enam tahun melangsungkan perkahwinan, aku sentiasa merasa bahagia meskipun hidup dalam suasana sederhana.

Sesungguhnya aku amat mencintai dia..... ;)

12 Disember 2009

Terkenang Semasa dahulu Part 4 : Puncak Menara Gading

Posted by Dalia Hassan at Sabtu, Disember 12, 2009 1 comments Links to this post

Aku mula menjejakkan kaki ke uitm pada usia 18 tahun iaitu selepas keputusan SPM diumumkan. Dengan keputusan yang boleh dibanggakan (kot), aku diterima untuk melanjutkan pelajaran peringkat diploma di uitm di selatan tanahair. R, CMku menyertai Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM). Dengan berbekalkan semangat yang waja untuk berjaya, aku mengharungi hari-hari di bilik kuliah yang sememangnya menyakitkan kepala dengan formula2 dan fakta2 yang harus dikuasai sebelum peperiksaan akhir semester bermula. Telatah dan gelagat teman2 seperjuangan menjadi pengubat segala keperitan dan kepayahan dalam menggengam cita2 menjadi insan berjaya.

Sepanjang tiga tahun aku bergelar pelajar disini, ada dua jejaka yang aku benar2 sayang. Seorang daripadanya aku menyayanginya sebagai seorang sahabat, dan seorang lagi sebagai seorang kekasih. H, seorang sahabat yang baik manakala R (sama pulak dgn CM aku dulu) seorang kekasih yang benar2 berkasih berlandaskan agama. Yup, R seorang yang kuat pegangan agamanya (sama dengan sahabat aku H) dan mungkin disebabkan sifatnya yang baik itu, aku jatuh cinta padanya.

Perkenalan yang tidak disangka-sangka bermula ketika kami dibawah satu pasukan yang sama ketika Karnival Sukan Mahasiswa (Karisma) Uitm yang berlangsung di cawangan uitm di utara tanahair. Aku tertarik dengan cara dan gayanya ketika menentang pasukan lawan. Berseluar pendek, tetapi tetap menutup aurat kerana seluar pendeknya melebihi paras lutut. Dan dia akan meminum air sambil duduk walaupun ketika sedang dalam permainan. Oh ya! lupa nak bagitau. R ni dulu bekas student Kolej Ugama Sultan Zainal Abidin (KUSZA), jadi dia ni Islamic skit orangnya....

Masih teringat lagi ayat pertama ketika dia tegur aku... pada ketika itu, aku dah nampak dia datang ke arah aku, tapi aku buat-buat tak nampak jer... dekat jer, dia terus kata "amboi.... sombong nampak!"... hahaha! dan sesungguhnya itulah ayat yang melemahkan jiwa ragaku pada ketika itu. Aku sangat sayangkan R, tapi bila aku tamat pembelajaran aku di universiti, samalah tamatnya perhubungan kami. Silap aku jugak, yang terlalu ego pada ketika itu. Masih segar diingatan aku, dia menunggu aku di luar dewan peperiksaan kertas akhir di tahun akhir aku. Aku yang ketika itu masih merajuk dengannya, bila ternampak yang dia sedang menunggu aku, dengan pantasnya aku berjalan keluar dengan seorang classmate lelakiku untuk membuatkannya cemburu. Tapi aku tersilap, rupanya dia fikir yang aku betul2 bencikannya. Dan sejak tu, dia tak hubungi aku dan aku pun tak hubunginya... tapi yang aku dengar dari bapa saudaranya, R telah melangsungkan perkahwinan pada Januari 2003. Semoga R berbahagia kekal hingga keakhirnya....

Berbalik kisah sahabat baikku H... dia seorang yang sangat mementingkan persahabatan.. masih terngiang2 di telingaku kata2 H "aku ni jer yg asyik ingatkan kawan, tapi kawan aku langsung tak ingatkan aku!"..... hehehe! sorry lah H, kadang2 aku terlupa peranan seorang kawan sehingga menyakitkan hati kau.

Meh aku ceritakan perwatakan kawan aku nan seorang ni... aku mula sekelas dengan dia ketika aku berada di part 2, dan ketika itu aku tidak berapa rapat dan juga tak berasa kehadirannya di dalam kelasku. Kenapa? kerana H ni seorang yang pendiam tetapi sangat bijak... setiap semester dapat Anugerah Dekan. Kalau dalam kelas tu, nak dengar suara dia bercakap dengan perempuan, memang tak ada. Mungkin sifat malu dan rendah diri yang masih tidak dapat dikikis dari dalam diri H.

Masuk part 5, aku mula rapat dengan dia. Dia memang kawan yang baik, dan selalu tolong aku dalam pelajaran. Langsung tak kedekut ilmu. Pernah sorang kawan perempuan aku bagitau, biasanya kalau dia ataupun kawan2 yang lain menegur H atau ingin berborak, mesti sepuluh patah ditanya, sepatah yang dijawabnya. Tapi bila dengan aku, rancak jer kami berborak. Aku dengan selamba bagitau kawan aku tu, yang aku dan H datang dari daerah yang sama, sebab tu kami cepat ngam antara satu sama lain.... Aku rasa, jawapan aku tu memang betul. Mungkin kami datang dari daerah yang sama membuatkan kami serasi sebagai sahabat.

Selepas grad, H melanjutkan pelajaran ke peringkat ijazah di universiti yang sama, dan aku menempuhi alam baru, iaitu alam pekerjaan. Aku akui, aku tak mampu menjadi seperti H yang sangat mementingkan ikatan persahabatan sehinggakan dia sanggup datang ke rumah kakak aku semata2 nak suruh aku mohon jawatan kosong di PERKESO. Terkejut aku bila kak long aku bagitau yang H datang rumah dia, suruh aku mohon jawatan di PERKESO tu. Tak lama kemudian dia call aku, menyamar jadi pegawai PERKESO (macamlah aku tak cam suara dia)... hahaha! bila di ingat2kan balik kenangan aku dan H, memang boleh tersenyum sendiri. Memang banyak kenangan aku dengan H. Walaupun antara kami tidak punya rasa yang lebih dari seorang sahabat, tapi aku akui yang aku sangat sayangkan sahabat aku yang seorang ni. Rasa sayang seorang sahabat terhadap sahabatnya yang sangat sempurna di mataku. Dia tak pernah lupa untuk mengucapkan selamat hari lahir kepadaku setiap tahun.. Dia tak pernah lupa mengingatkan serta menasihati aku dalam banyak perkara... Dia juga tidak pernah lupa untuk selalu menghubungiku ketika itu.

Tidak hairanlah mak aku mengenali dia begitu juga maknya mengenali aku.. aku juga mengenali adik lelakinya yang selalu datang ke tempat kerjaku (maklumlah orang takder kakak, so dah anggap aku ni kakaknya) H juga pernah membawa abang ngahnya dan bakal kakak iparnya ke rumah sewaku.. malah, mak H pernah menelefonku dan kami berborak panjang.... pernah ku usik bertanya pada mak H, bila H nak menamatkan zaman bujangnya sedangkan aku pada masa itu sudah pun bertunang dengan suamiku sekarang.... mak H hanya mengeluh panjang, mungkin sedar yang anaknya susah didampingi wanita disebabkan sifat pemalu yang menyulubungi dirinya... err... sebenarnya H pernah bagitau aku yang dia sedang bercinta dengan ex-classmate kitorang, S. Aku sangat teruja bila tengok wajah gembira H bila dia bercerita tentang S. Tapi mungkin antara diorang takda jodoh, hubungan mereka terputus ditengah jalan.

Kali terakhir aku berjumpa dengan H adalah ketika majlis perkahwinan aku, dia datang bersama teman2 ku yang lain. Dan selepas itu dia hanya ada menghubungiku ketika usia anakku 58 hari untuk bertanya khabar. Aku sedar, sejak aku melangsungkan perkahwinan, hubungan persahabatan kami semakin lama semakin renggang malah hari ini aku tak pasti dia masih ingat aku lagi ke tak? Apa yang aku harapkan, walaupun dah lama tak jumpa, sekurang-kurangnya dia masih anggap aku sebagai sahabat yang pernah rapat dengannya suatu ketika dahulu. Harap-harap begitulah.....

Terkenang Semasa Dahulu Part 3 : Zaman Remaja

Posted by Dalia Hassan at Sabtu, Disember 12, 2009 0 comments Links to this post

Dalam banyak-banyak kenangan ketika zaman remaja, aku teringat satu kisah dimana aku mula jatuh cinta dengan seseorang (masa aku form 4, dia form 5)... sebenarnya aku dah kenal dia sejak aku darjah enam dan aku sekelas dengan di sekolah petang (sekolah agama)... tapi pada masa tu, aku takder apa2 perasaan pada dia, lagipun aku kan boleh dikatakan kategori kanak2 lagi... tak tau apa-apa lagi, masih berhingus bak kata orang tua-tua...

Kisahnya bermula begini.... masa aku sekolah agama sekelas dengan R, aku memang rapat dengan dia... semuanya kami buat bersama, tapi kami sekadar kawan baik. Langsung tak terdetik pon kat hati aku yang aku akan jatuh cinta pada R... Masa form 1 sampai form 3, aku dah tak berapa rapat dengan dia. Mungkin disebabkan perasaan malu yang dah mula terbit dari diri aku yang semakin meningkat remaja membataskan perhubungan persahabatan yang terjalin diantara aku dan dia. Semakin lama semakin renggang... Aku tau dia sukakan aku sejak kami sekelas lagi... tapi aku yang selalu mengelak dan buat2 tak faham kerana aku tau perjalanan hidup kami masih terlalu jauh dan itu bukan waktunya untuk jatuh cinta mahupun dicintai.

Dan ketika aku form 4, baru aku sedar yang aku betul-betul cintakan dia. Malam tidur tak lena asyik teringatkan dia... Barulah aku tahu bagaimana perasaan orang bercinta. Betul kata kawan-kawan, cinta itu indah. Tapi aku juga sedar bahawa sakit kerana putus cinta tu lebih parah dari jatuh bangunan... sebab itu aku sentiasa bersedia dan tidak terlalu mengharap diatas perhubungan kami tu... Yang bestnya, walaupun kami bercinta, tapi tak seorang pun kawan2 kami yang tau waima teman baik aku sekali... bukan tak nak bagitau, tapi aku rasa segan pada diorang...  R pun macam tu jugak... hanya surat yang menjadi alat menghubungkan kami berdua... biarlah segalanya rahsia.

Satu kelebihan R yang aku suka ialah suaranya yang sedap. Teringat ketika dia menyanyikan aku lagu Lena Diulit Intan, memang terlena aku dibuatnya.... suara yang memang dari anugerah Allah. Aku betul2 sukakannya... serak2 basah tetapi merdu... macamana tu ya? haha! Satu lagi lagu yang aku rindu nak dengarkannya ialah lagu dari Rahmat, Hanya Setitik Kasih. Lagu ni pun R selalu nyanyikannya, dan aku suka...

Dan sekarang, 15 tahun telah berlalu. Ianya masih segar dalam ingatan aku dan menjadi kenangan terindah apabila sempat mengenali dia. Kerana cinta monyet, aku mula belajar mengenali cinta!

Terkenang Semasa Dahulu Part 2: Zaman Kanak-Kanak

Posted by Dalia Hassan at Sabtu, Disember 12, 2009 0 comments Links to this post

Kisah zaman kanak-kanak aku, kenangan yang kemas melekat kat kepala aku adalah ketika umur aku 5 tahun. Masa tu pokok rambutan depan rumah arwah pak itam aku (yang juga jiran aku) memang tengah berbuah dengan lebatnya. Bila tengok abang aku, abang ijat panjat pokok rambutan tu dan menikmati buah rambutan dari atas pokok, aku pun dengan terujanya memanjat pokok rambutan tu... agaknya aku lupa yang aku baru jer berumur 5 tahun. Yang bestnya bila dah sampai atas pokok, pandang jer bawah aku jadik gayat... Bila gayat, mulalah aku gelabah bila aku tak boleh nak turun walau sikit pun... Nak buat macamana? Akhirnya dengan perasaan takut, aku teringat cara2 nak bertanya sesuatu pertanyaan kepada mentada mentaduk...

Aku pun dengan suara yang kuat (konon2 supaya mentada mentaduk boleh dengar suara aku), mula bertanya:

"Mentada Mentaduk Macamana Akak Nak Turunnnnnnnnnnnnnnnnn!!"

Dan, abang ijat yang memang ada kat atas pokok gasak gelakkan aku gila baba... Tak lama lepas tu mentada mentadu besar datang selamatkan aku pakai tangga (mentada mentaduk besar tu kakak aku laaaaa yang dengar aku nyanyi dari atas pokok tu).....

Sampai sekarang abang ijat selalu perli aku dengan nyanyi lagu tu dan aku selalu cerita kenangan tu pada anak aku sampai anak aku dah boleh hafal setiap baris ayat cerita aku ni.... haha! kenangan yang tak dapat dilupakan....

Terkenang Semasa Dahulu Part 1 : Saat Kelahiran

Posted by Dalia Hassan at Sabtu, Disember 12, 2009 0 comments Links to this post
Sebenarnya tak banyak sangat yang aku ingat tentang zaman kanak2 aku ni... lagipun tak ada yang menarik pun untuk aku ceritakan, tapi kadang2 kenangan lama tu kalau diingatkan semula akan menjadi kenangan terindah yang tak ternilai harganya...

Mak aku pernah bagitau, dalam ramai-ramai anak (enam orang adik beradik dan aku anak keempat), paling susah adalah ketika melahirkan aku (yang lahir pada tanggal 23.9.1980@5.10am). Ketika tu mak bertarung nyawa dan selepas aku selamat dilahirkan di rumah, mak dikejarkan ke hospital kerana darah tak henti2 keluar. Kata abah, mak bernasib baik kerana dibawa cepat ke hospital untuk menerima rawatan dan menurut doktor yang merawat mak ketika itu, nyawa mak dalam bahaya jika terlewat walau lima minit pun...

Ya Allah! Sesungguhnya aku sangat bersyukur kerana aku sempat mengenali mak sehingga kini dan walaupun aku tidak menunjukkan atau meluahkan perasaan sayang, hakikatnya aku terlalu sayangkannya! Begitu juga abah... aku sangat sayang kedua2 insan ini kerana tanpa kasih sayang keduanya takkan adanya aku dan adik beradik aku yang lain kedunia ini. Ya Allah Ya Tuhanku... kau panjangkanlah umur kedua ibu bapaku dan berilah kesihatan yang baik kepada mereka. Sesungguhnya aku sangat menyayangi mereka Ya Allah... Kabulkanlah permintaanku. Amin Ya Rabbal Alamin....
 

D'Alia Gallery Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea