D'Alia Gallery

Apa-Apa Aje, Bila-Bila Aje, Mana-Mana Aje, Siapa-Siapa Aje, Suka-Suka Aje

Kawan2Ku

19 April 2018


Assalamualaikum wbt...

Sejak anak aku bersekolah kat kampung di Johor (2016), ni la kali pertama aku dapat datang masa hari sukan sekolah dia. Ye la, semenjak aku sambung belajar secara separuh masa ni, memang susah sikit aku nak balik hari minggu macam ni. Kebiasaannya memang sabtu Ahad aku akan ada kelas. Cuma kadang2 Sabtu ada kelas, Ahad takder kelas... kadang2 pulak Ahad ada kelas, Sabtu aku free.. waktu macam ni la kekadang aku ambil kesempatan untuk pergi hiking... Yela.. nak balik kampung sehari memang tak cukup.

Tapi minggu lepas kebetulan Isnin aku off. Jadi lepas kelas hari Sabtu tu lebih kurang jam 10.30pm aku gerak balik Kota Tinggi ditemani 4 ekor CayangCayang aku... Okla.. takder la aku bosan sangat.. lagipun malam2 ni seram sikit kalau sorang-sorang lalu jalan Kulai - Kota Tinggi tu...

Sampai rumah dalam 4.30am... rehat2 pejamkan mata kejap, dalam jam 8am aku bersiap untuk ke Sekolah Kebangsaan Sungai Telor. Excited sangat sebab dah lama tak tengok budak2 sekolah bersukan, lebih2 lagi anak2 aku Ainul (darjah 6) dan Arissa (prasekolah) pun terlibat.

Dan syukur Alhamdulillah, Ainul cemerlang kat padang... semangat dia lain macam bila tengok mama dia ada bagi sokongan... hehe...



Ieca Sara pun ada... Pra Sekolah

Bukan selalu dapat bergambar satu family ni...

Ieca dan sepupu, Anis... (Ieca tu memang susah sikit nak suruh bergambar)

standy acara larian..

Dua beradik yang beza umur 7 tahun..

Tengok tu.. payah betul nak suruh bergambar



Tempat kedua acara 200 meter

Tempat pertama 100 meter








Keputusan penuh Ainul Mardhiah Suhaimi...

100 meter ~ Tempat Pertama (Emas)
200 meter ~ Tempat Kedua (Perak)
4 x 100 meter ~ Tempat Kedua (Perak)
4 x 200 meter ~ Tempat Pertama (Perak)
Lompat Tinggi ~ Tempat Pertama (Emas)
Olahragawati SKST 2018

Semoga Ainul meningkatkan prestasi dia walaupun nanti menjejakkan kaki ke peringkat menengah. Sebenarnya mama tak sangka anak mama ni kuat lari, sebab nampak macam lembik jer... haha~~

All The Best!

14 April 2018


Assalamualaikum wbt...

Sebenarnya aku dah lama tertarik dengan kisah Zinnirah ni. Masa aku tengah mengandung anak kedua aku, memang hari2 aku dengar lagu ni sampaikan aku pernah terfikir nak letak nama anak aku tu Zinnirah. Tapi entah macamana agaknya, lepas bersalin caeseran, aku terus lupa. Siap pening nak cari nama anak.. adoi takder rezeki nak letak nama Zinnirah. Anak sulung aku nama Ainul Mardhiah, si bidadari syurga. Jadi kalau nama anak kedua Zinnirah, memang dah ngam la kan. Dua2 serikandi Islam.

Semenjak beberapa hari ni memang viral lagu Zinnirah ni sebab Kumpulan Nasyid UNIC nak rakam semula lagu ni. Tak sabar nak tunggu.

Ajomlah kita baca sedikit kisah Zinnirah ni.
Kredit : Azzariyat

Zinnirah adalah seorang gadis yang berasal dari Rome. Kehidupan keluarganya sangat miskin dan dalam keadaan serba kekurangan. Ketika berlaku satu peperangan besar di Rome, Zinnirah terpisah daripada keluarganya lalu menjadi tawanan perang. Sejak itu dia dijual sebagai hamba dan sering bertukar tangan.Sepanjang menjadi hamba abdi, Zinnirah dilayan dengan kasar dan adakalanya diperlakukan seperti binatang oleh tuannya.Suatu hari Zinnirah berkenalan dengan seorang hamba yang senasib dengannya. Perkenalan itu akhirnya membawa Nur Islam dalam diri Zinnirah kerana hamba itu menerangkan ajaran yang disampaikan oleh Rasulullah. Penerangan yang tulus itu membuka hati Zinnirah untuk memeluk Islam. Namun, dia terpaksa melakukan ibadat secara rahsia kerana tuannya memusuhi Islam.
Nasibnya lebih malang apabila dia bertukar tangan kepada bangsawan Quraisy yang sangat berpengaruh pada masa itu, Umar Al-Khattab. Ketika itu, Umar belum lagi memeluk Islam dan juga tidak mengetahui keIslaman Zinnirah.Umar yang sangat memusuhi Rasulullah terkenal dengan bengis dan kasarnya sehingga digeruni, baik lawan maupun kawan. Akhirnya, Umar mengetahui mengenai keIslaman Zinnirah apabila suatu hari dia mendengar gadis itu membaca al-Quran.Hal ini menimbulkan kemarahan Umar yang mahu menghukumnya dengan siksaan berat.
“Tahukah kamu apa hukuman yang layak untukmu?” Tanya Umar keras dengan wajah bak singa sambil mengheret Zinnirah ke tengah padang pasir. Di situ, Umar mengikat kaki dan tangan Zinnirah dan menjemurnya di tengah panas terik. “Inilah caranya supaya kamu insaf,” katanya lalu meninggalkan Zinnirah di situ. Walaupun mukanya perit dipanah matahari dan kehausan, Zinnirah tabah menghadapi penderitaan itu sambil mulutnya tidak berhenti membisikkan Allah.. Allah…
Apabila melihat hamba abdinya belum insaf, Umar menyeretnya ke pinggir kota dan mengikatnya di tiang. Dia menyuruh orang mengorek mata Zinnirah sehingga buta. Walaupun darah bercucuran daripada matanya dan dia diejek oleh orang kafir Quraisy yang percaya dia dilaknat tuhan Latta dan Uzza, iman Zinnirah tidak luntur malah mampu berkata, “Sekalipun aku dibunuh, kepercayaanku masih tetap pada Allah yang Esa.”
Penderitaannya itu akhirnya sampai ke pengetahuan Abu Bakar as-Siddiq yang membeli Zinnirah dengan harga tinggi. Sejak itu, dia tekun beribadat dan dengan kurnia Allah, kedua-dua matanya yang buta itu bercahaya semula. Peristiwa yang mengagumkan ini menyebabkan ramai orang Quraisy memeluk Islam.


10 April 2018

Assalamualaikum wbt...

Sudahkah anda bersedia untuk menghadapi Pilihanraya Umum ke-14 (PRU 14) yang dijadualkan akan berlangsung pada 9 Mei 2018?

Sudahkah anda menilai calon dari parti manakah yang akan jadi pilihan anda untuk memangkah diatas kertas undi nanti?

Sudahkah anda mengisi borang cuti rehat anda untuk pulang ke kampung demi memastikan calon parti pilihan anda akan menang dalam PRU nanti?

Sudahkah anda membantu parti pilihan anda untuk berkempen?

Ya. Untuk setiap soalan diatas, jawapan yang akan saya gunakan adalah, BELUM.

Nantilah fikir. Keputusan pun tak buat lagi ni samada nak balik mengundi ke tak? Berat hati taknak balik, sebab seminggu sebelum tu memang aku dah plan nak balik sebab hujung minggu takder kelas. Agak2 nanti kalau dalam akaun bank ada baki lebih, baru aku balik hari mengundi tu. Balik hari. InshaaAllah..





06 April 2018


Kerdilnya aku

Dalam suram kusapa malam,
Senyap dan gelap,
Kau diam tanpa jawapan,

Ku pejam mataku namun
sukar untuk aku lelapkan..
Pandanganku terarah ke langit,
Merenung jauh...
Jauh menembusi cakerawala,
Kosong dan gelita...

Dimanakah mereka?

Bintang-bintang yang tidak bekerlipan,
Rembulan pula menyembunyikan wajah,
Enggan bersalam.

Dan aku terlena tanpa sebarang jawapan...

Tatkala mentari menampakkan wajah,
Serinya sukar untuk aku gambarkan..
Burung-burung berterbangan riang,
Mengalunkan kicauan lagu merdu..
Pepohon segar menghijau,
            Membuat aku kembali terpaku...

Di puncak gunung ini,
Di satu daerah tua yang terpencil,
Segala terbentang di depan mata,
Luas....

Nun jauh di bawah sana kulihat
Rumah agam bagaikan tiada.
Hampir hilang dari pandangan,
Ditelan kabut-kabut lembut.

Betapa hebat kekuasaanMu Ya Rabbi
Kau hadirkan pesona indah setelah
Kau munculkan kegelapan.

Kerdilnya aku dibumi ini,
Menikmati segala yang kau kurniakan,
Sujud dan syukur takkan ku lupakan,
Amanah diberi takkan ku abaikan,
Kubiarkan sebati dalam amalan.

Kerana
Akhirat itu sangat nyata,
Bagi hati yang tidak buta.

~ Bukan Sang Pujangga ~
   Dalia Binti Hassan 
   6 April 2018 @ 6.58pm



31 Mac 2018


Assalamualaikum wbt...

Pinetree Hill... Bunyi macam bukit... tapi hakikatnya ia adalah sebuah gunung yang berketinggian 1448 meter... Dan kali ni, aku ikut trip yang dianjurkan oleh Siput Trackerz.

Alhamdulillah... kali pertama join trip diorang dan aku puas hati. Dan kali pertama juga aku naik gunung tanpa asben aku... sebab tu aku takder mood sangat... Twin Peak pun aku tak pegi. Malas. hahaha.. Padahal kalau aku nak pegi Twin Peak, sempat sangat. Dari puncak Pinetree ke Twin Peak perjalanan tak smapai sejam pun. Tapi malas punya pasal, aku lipak.

Aku sampai ke Puncak Pinetree tepat jam 12.40pm setelah sangkut lama kat tali sebelum puncak tu. Jem lama kat situ jer.. haha! Lepas je dari tali aku, aku sampai puncak dalam 12.42pm.. nak bergambar pun orang ramai berkumpul kat situ, the aku decide untuk teruskan perjalanan ke Twin Peak lebih kurang 12.45pm..

Tapi entah apa kemalasan yang menghantui aku waktu tu, ditambah pula dengan mata yang mengantuk yang amat (sebab tak cukup tidur), dah elok-elok aku menghala ke Twin Peak, boleh pulak aku patah balik ke Puncak Pinetree. Yang kelakarnya, peserta lain yang selisih dengan aku waktu tu, semua ingat aku dah turun dari Twin Peak. Penat gak aku nak menerangkan. hahahah

Sampai kat puncak Pinetree, aku lepak2 dengan diorang yang baru sampai. Dalam kul 1.30pm, diorang nak gerak dari Pinetree ke Twin Peak. Kak Liza dan diorang yang lain ajak aku naik sama, tapi aku memang dah set kat kepala taknak pergi sebab aku ada perancangan lain untuk naik kali kedua dengan encik asben aku. Poyo kan??

Maka dengan itu, aku lepak sendiri la dengan si Ayam menghabiskan masa kat puncak PTH sampailah diorang kembali semula dari Twin Peak. Masa ni la kami buat kerja giler kat puncak tu.. buat konsert (sebenarnya konsert si Ayam... salah sorang guider kami)


masa mula2 sampai dan menuju ke starting point...

ape2 hal mesti bergambar dulu..


muka fresh lagi ni.. haha




kat tali ni yang jem gler.. kena tunggu turn.. tapi sebenarnya tali ni agak menyeramkan jugak. 

pacak hoi!

kat puncak PTH


Dengan geng Siput Trackerz

Dengan Geng2 GOSJ

Yang ni Geng Yong Belar, Ila dengan Prof Razali (UIA)

Aduh... bila la nak diet semula ni... lebar sangat hah..




Kindly keep clean, okay...

besar giler ulat gonggok ni...

Masa nak naik gunung, masih steady lagi sebab kita akan menuruni tangga2 ni.. tapi masa nak balik, hadap laaaa... ni baru sikit anak tangga.. banyak lagi yang nak dilalui sampai ada yang merangkak naik...

ha! ni contoh masa nak panjat gunung.. kita dengan hepinya turun tangga ni, siap berposing lagi...





 



Aku kembali ke alam nyata tepat jam 7.00pm.. Syukurlah aku tak perlu menghadap cuaca gelap kat dalam hutan tu. Cuma satu yang aku frust, action camera aku gambar dalam tu semua rosak. Ni aku gatal2 tangan tukar memori kad la ni... boleh pulak memori kad yang aku tukar tu, sebenarnya memori kad yang rosak. 

Confirm repeat!
Pinetree Hill 2.0

Tungguuuuu.........



10 Februari 2018

Assalamualaikum wbt...

Lama dah tak panjat gunung.. kali terakhir panjat gunung, Gunung Yong Belar.. kali ni terbaca satu jemputan untuk join trip ke Gunung Panti, Kota Tinggi... memang ngam la.. asben aku memang kat sana, lagipun tarikh tu memang tepat kena waktu aku cuti. 

Sekarang ni aku memang susah skit nak ikut mana-mana trip. Dulu masa asben aku duduk sekali ngan aku kat Subang, pergi mana2 trip memang dengan dia. Dia la sweeper tak rasmi aku.. tapi semenjak dia duduk kat Kota Tinggi ni, aku pun terhad juga la.. kekadang nak ikut mana2 trip pun macam malas jer, kecuali bukit2 yang rendah.

So, aku pun join la NATREX Outdoors Hikers untuk Trans Panti. Alhamdulillah, grup ni memang best... Terbaikkkk!

Lepas parking kereta kat Kaki Gunung, kami dibawa menaiki lori untuk ke starting point yang memakan masa hampir satu jam perjalanan... Berdiri lama2 atas lori, sejuk giler.. sampai starting point masing2 terus mencari 'toilet'..
haha!

Sedikit taklimat dari guider...



Batu Tenggek



Kenyang pacat ni hisap darah aku. Gatal hoiii!

berehat jap...

Teruskan perjalanan.. kalau tak salah aku ni perjalanan dari Panti Timur ke Panti Tengah...

Salah sorang geng kami kaki termasuk dalam selut dan kasut tertinggal dalam selut.. nampak tak betapa dalamnya selut tu walau permukaan nampak cantik jer...

Panti Tengah kalau tak silap aku...

Ini kat puncak Panti Barat...

adik-adik yang sporting...

Bergambar kenangan walaupun pada masa ni ramai lagi yang masih belum sampai...

Kat puncak Panti Barat uols.. Siap ada tempat nak lepak... bangku pun ada...
 
Masa untuk turun...


seksa hoi...

Alhamdulillah... selamat turun dari batu yang tinggi ni... (dalam gambar nampak sikit jer padahal atas tu lagi tinggi)

Alhamdulillah... jam 6.30pm berjaya kembali ke pangkal jalan...

Secara keseluruhan Trans Panti merangkumi :
  • Batu Tenggek
  • Panti Utara
  • Panti Timur
  • Panti Tengah
  • Panti Barat
  • Pewai Bersepai

Jom tengok video kat bawah ni....